Sempro


Foto di atas diambil tanggal 8 Mei bulan lalu. Tapi baru mau diceritain hari ini. Maklumlah ziboek urusan dapur, sumur, kamar yang tak jemu-jemu, heuheu. 

Jadi begini, kakak tuh udah dua bulan kuliahnya wajib libur karena covid-19. Padahal dia lagi nyusun skripsi. Kalau zaman mamaknya kuliah, sebelum nulis skripsi kan, cuma mengajukan proposal, acc, langsung lanjut, deh, sampe kelar.

Tapi zaman kakak sekarang, buat menulis skripsi itu, kudu ngerjain bab 1 sampai bab 3. Eits, kelihatannya lebih gampang, atau nggak, harusnya lebih cepat, ya nggak, sih?  Kan, nggak ngajuin proposal untuk dapat persetujuan dosen pembimbingnya sebagai awal ngerjain skripsi. 

Eh, ternyata dugaan mamaknya salah. Kakak tuh, ngerjain skripsinya memang langsung tiga bab. Tapi setelah tiga bab selesai, dia harus sidang proposal (Sempro). Ealah, jadi kalau hasil sidangnya, proposal yang udah tiga bab itu nggak dapat persetujuan. Berarti harus buat baru lagi. Atau nggak, kalau ada perbaikan, kudu dibongkar. Lebih pusing ternyata. 

Sehari sebelum Sempro daring via zoom meeting. Kakak udah pasang kertas di sisi pintu bagian luar kamarnya. Ditulis dengan huruf berukuran besar diatas kertas putih. Kalimat diatas kertas itu bertuliskan, "Dilarang Masuk Kamar Kakak sampai jam 13.00. Dikarenakan akan melakukan simulasi Sempro." Dan tulisan tersebut mamak baca setelah sholat subuh. Pantas aja kakak mandi pagi-pagi. Ternyata mau gladiresik (itu bahasa gampang mamak dibanding simulasi) heuheu. 

Kenapa kakak perlu menempel kertas pemberitahuan di pintu kamar bagian luar? Hal tersebut dilakukan karena mamaknya suka masuk kamar dia tanpa mengetuk pintu dulu #janganditiru heuheu. Ini kebiasaan mamak yang sedang diusahakan untuk diubah. Jadi, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, ditempelah kertas di luar pintu kamar kakak.

***
Besok paginya, kertas putih bertuliskan seperti foto diatas tertempel di pintu bagian luar kamar kakak. Kali ini kakak minta doa restu mamak dan bapake. Dia juga telpon bapak dan ibu mamak dan bapake. Minta doa supaya dilancarkan dan dimudahkan Sempronya.

Besok paginya kalau nggak salah kakak baru cerita tentang Sempronya.

M: Gimana Sempronya, Kak?

Mamak nggak sabar nunggu cerita kakak. Jadi nanya duluan, deh. Abis anaknya anteng bae. Mamaknya yang stress. Penasaran sama hasil Sempronya. Secara kakak menulis tiga bab aja sampe susah payah. Tidur kurang, belum lagi muka lecek kebanyakkan cari sumber bacaan.

K: Alhamdulillah, Mak. Kakak dapet A. 

Wuah, anak mamak tuh, bukan anak bapake. 

K: Tahu nggak, Mak? Temen kakak yang sidangnya barengan kemaren. Dia kan, buat skripsinya cuma pake satu variabel. Trus, hasil sidangnya, dia harus tambahin variabel paling sedikit dua variabel lagi. 

M: Wah, kudu dibongkar dong itu mah skripsinya.

K: Iya, kudu nulis ulang. Kebayang deh, kakak mah kalau nulis ulang. 

M: Kalau kakak, ada revisi juga? 

K: Ada. Alhamdulillah, diminta revisi kata pengantar aja. 

M: Alhamdulillah. Berarti sekarang tinggal lanjut bab empat dong, yak. 

K: Doain ya, Mak. Biar bisa di wisuda Bulan Desember. 

M: Iya, insha Allah dikabul doa kita ya, Kak. 

#ODOP
#Squadbloggerodop


Komentar

  1. Sama Buuun. Adik saya juga sedang skripsi. Dia ngeluh susah banget bimbingan online, karena ngga enak, lebih enak ketemu langsung. Kurang komunikasi jg sama dosen yang anak bimbingannya pasti bejibun itu. Huhu. Mudah-mudahan pandemi ini segera berlalu. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.
      Udah gitu dosennya dah agak tuwir, gakptek pula. Huhu jadi wajib ekstra sabar klo dapet revisian.

      Hapus
  2. Aamiin.. semoga pandemi ini lekas berlalu yaa..

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah pinter anak mamak :D

    BalasHapus
  4. Heuheu, pokokna yang bagus², anak mamak deh

    BalasHapus

Posting Komentar