Sumber Keuangan Kedua


Foto: status wa mamak hari ini

New Normal? Mungkin buat sebagian orang yang karyawan, pegawai, buruh, atau pekerja lainnya. New normal berarti kembali beraktifitas mencari nafkah. Alhamdulillah, itu pertanda kehidupan perekonomian kita mulai tertata kembali. Artinya, bisa menabung lagi, bisa bikin rencana piknik lagi, bisa bikin rencana menonton di bioskop lagi, bisa bikin rencana ngemol lagi. Judulnya bisa ngelakuin semua aktifitas seperti sebelum ada pandemik. Tapi, dengan syarat mengikuti protokol kesehatan.

Alhamdu... lillah.

Tapi, boleh dong sedih dikit diatas kegalauan emak-emak yang punya anak usia sekolah. Secara Paksu kan kerjanya di Lembaga Bahasa alias tempat kursus yang pengguna jasanya adalah mayoritas anak sekolah. Jadi, asap dapur belum sepenuhnya normal. Apalagi pemerintah Jabar ada wacana demi melindungi para pelajar dari virus covid ini. Maka sekolah direncanakan dimulai tahun 2021. Duh, mental mamak kudu dilebihin lagi, nih. Tadinya kan cuma sampai Agustus buat menghadapi situasi kayak gini (sambil liat saldo tabungan).

Berdasarkan situasi dan kondisi seperti inilah. Maka sebagai pasangan suami-istri kudu kompak mencari jalan keluar dari masalah pandemik yang belum jelas ini.

I: Pah, mau jualan keripik, nih.

S: Kan, papah mau buka usaha juga. Kamu bantuin usaha papah aja. Jadi marketing, ngiklan di medsos, cari-cari pelanggan gitu.

I: Itu mah kan usahanya papah. Kagak ngarti. Mana harus PO dulu. Bayarannya juga nggak langsung. Udah gitu Kudu belajar produknya dulu. Kan belum familiar. Kalau jualan keripik, kan, langsung jualan. Langsung jadi duit. Bisa buat makan, deh.

S: Udah fokus di usaha papah dulu aja.

Mamak diem aja. Secara kalau jualan kan harus sesuai passion. Tapi itu dulu waktu keadaan normal. Bisa ngejalanin apa yang dimau. Sekarang? Sepertinya passion harus disingkirkan dulu. Kalau bukan istri yang mendukung usaha suami. Masa istri orang? Eeh, amit-amit, deh.

S: Gimana?

Mamak tetap diam, belum menjawab. Tapi sepertinya Paksu menanggap diam adalah pertanda setuju. Sedang dalam hati mamak, tetap mikirin logo dan nama brand untuk usaha keripiknya. Kalau bisa dijalanin dua-duanya kenapa, nggak. Stt, jangan bilang-bilang Paksu dulu, yak.



Komentar

  1. Pandemi ini maksa kita untuk beradaptasi dalam semua bidang ya, mbak.. Moga kita semua bisa bertahan dan melalui masa ini.. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.
      Iya, betul, Mbak. Klo mau bertahan harus segala macem dicoba.

      Hapus
  2. hhuhuuu mbak desii, terharu dg semangat nya :) semoga segera usai yaa dan kita kuat bertahan melewati ini :)

    BalasHapus
  3. Hihi.. Selalu ada perbedaan pendapat ya suami sama istri, sama kek saya sama bebeb juga begitu tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepanjang tinggal bareng pasangan. Perbedaan pendapat selalu mengiringi. Channel tv aja bisa jadi perdebatan 😂

      Hapus

Posting Komentar