Jangan ada Gengsi di Antara Orang Tua dan Anak

Udah dua hari ini ngintip FB, beberapa teman mejengin keberhasilan anak-anaknya yang lolos ujian masuk SBMPTN. Ikutan seneng sih, pastinya. Secara aku kan kenal mereka. Anak-anaknya juga. Nggak ada yang melarang berbagi kebahagiaan, kan?

Orang tua pastinya bangga dengan keberhasilan atau prestasi sekolah anak-anaknya. Tidak sedikit dari mereka malah membanding-bandingkan anak sendiri dengan anak orang lain. Seakan kesuksesan anak orang lain adalah tolak ukur untuk keberhasilan anak sendiri. 

"Sakit" orang tua seperti ini bakal berimbas pada anak saat mereka besar nanti. Sakit disini bukan sakit fisik, ya. Tapi kesehatan mental atau jiwa yang sakit. Temen-temen pasti mikirnya kalau udah nyangkut mental, berarti sakit jiwa trus gila, dah. Heuheu. Meski sebenarnya, kalau dibiarkan bisa jadi seperti itu, sih. Serius!

Padahal ajang prestasi anak bukan lomba gengsi. Juga bukan ajang lomba keberhasilan orang tua dalam mendidik anak.

Sini, deh, duduk deket-deket. Mau ceritain pengalaman sendiri, nih. Berbagi cerita. Barangkali aja bisa jadi masukkan. Tapi terima krisan juga, deng. Kali aja ada yang kudu dibetulin lagi.

Dulu, kakak itu masuk SD umur 4,5 tahun. Alasan simple nenek yang ngasuh kakak, katanya, "di TK banyak biaya nggak jelas (iyain aja, yak). Kalau hari Sabtu kan suka jemput kakak, kan, tuh. Ya Allah, ternyata badan kakak paling kecil. Udah gitu mengerjakan tugas, pulangnya paling belakangan. Cuma kayaknya kakak nggak ngerasa kali, yak. Alhamdulillah selesai juga SD dengan nilai cukup.

Waktu SMP malah kakak pernah di bully karena paling muda di kelasnya. Nggak mau sekolah waktu itu. Jadi, boro-boro menuntut nilai bagus atau ranking. Mau ke sekolah aja hatiku mah udah seneng banget. Alhamdulillah selesai juga SMP dengan nilai cukup masuk negeri tapi jauh pake banget. Di ujung Bekasi. Dari rumah kudu ganti angkot tiga kali. Dan waktu yang ditempuh kurang lebih satu jam setengah. Itu kalau lancar.

Bisa dibayangkan, pastinya mental kakak ikut capek juga. Konsentrasi belajarnya juga terkadang buyar karena capek. Sampai rumahpun dia langsung masuk kamar. Istilahnya, senggol bacok kalau ditanya-tanya kabar sekolah.

Aku mah nggak menuntut nilai tertinggi di antara siswa di kelasnya. Mau berangkat ke sekolah aja udah seneng. Kan, kalau hati senang, belajar juga jadi enteng.

Kebanggaan anak, kan, nggak selalu dinilai dari nilai raport. Meski memang angka-angka tersebut bisa bikin orang tua bangga.

Mungkin orang tua yang menuntut anaknya harus berprestasi, mempunyai masalah inner child. Jadi pengalaman masa kecil si orang tua dilimpahkan kepada anaknya.

Atuhlah orang tua perbaiki pola didiknya. Jangan sampai salah didik atau asuh dari kecil. Kalau ada masalah yang belum selesai. Sok atuh diselesaikan dulu. Nggak perlu ke psikolog kalau nggak berat-berat amat. Self healing kan bisa. Kalau aku mah bisasanya menulis. Kayak sekarang ini. Tapi, kalau lagi down, biasanya monolog pas lagi nyuci.

Sekarang kakak sedang menunggu wisuda. Eh, kakak kuliah di PTN, lho. UNSIKA (Universitas Singaperbangsa) Karawang. Meski bukan di UI, Unpad, ITB, UNJ, seperti anak-anaknya temen. Aku mah tetap bangga dengan kakak. Bagaimanapun kakak udah lebih baik dari orang tuanya. Dapet PTN dengan IPK yang ngelebihin ibu dan bapaknya.










Komentar

  1. PR banget nih buat orangtua ya mba. Kalau anak sendiri ga dibanggakan terus mereka harus nyari perhatian dari siapa? Bahaya banget klo nyari di luar yang belum tentu baiknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, betul, Mbak. Sayangnya banyak orang tua yang masih mentingin gengsi daripada perasaan anak. Miris.

      Hapus
  2. Menjadi orangtua memang luar biasa. Semoga tetap bisa dekat meski anak2 sudah dewasa ya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin. Sampai sekarang pun masih berusaha dekat. Semakin gede berasa semakin jauh. Mungkin dirasa udah bisa mandiri kali, yaa.

      Hapus

Posting Komentar